Kopi Geisha Istimewa Asal Tunggal – Kopi Haiwan Semangat

Don Pachi dan penemuan semula
daripada Kopi Geisha

Ia adalah Francisco Serracín, yang dikenali sebagai Don Pachi. Dia melihat sesuatu dalam varieti kopi ini apabila orang lain menganggap ia adalah sampah.
Dia menanam pokok lebih jauh, walaupun ia bermakna kurang hasil setiap plot. Dia membawa pokok-pokok itu lebih tinggi di cerun
Gunung Berapi Barú di Panama. Di sana, ceri kopi mengambil masa yang lebih lama untuk masak, tetapi ini membawa kelebihan yang besar. Mereka membangunkan dunia baru yang kompleks.

Pada tahun 2004, idea Geisha liar akhirnya mendapat perhatian yang sewajarnya. Don Pachi menyertai pertandingan Taste of Panama dengan Geishanya yang belum dicuci.

Dan meniup stokin semua orang di dalam bilik bekam.

Ia adalah sesuatu yang orang tidak pernah rasa sebelum ini.

Ejaan yang salah itu bertukar menjadi sesuatu firasat. Geisha sememangnya mempunyai sifat seperti teh.

Penemuan semula Kopi Geisha

Pada tahun itu, Geisha dijual pada harga $21 satu paun. Hasil yang luar biasa dengan sendirinya. Tetapi ia hanya tip. Pada tahun-tahun berikutnya, kopi Geisha memperoleh peminat kukuh yang sanggup membayar banyak untuk satu paun keindahan ini. Tahun ini, ia menjual lebih $1,300 setiap paun, tidak dipanggang. Dipanggang dan dihidangkan—ia memberikan anda pulangan seratus dolar setiap cawan.

Maka, angsa hitam kami yang salah eja menjadi kopi termahal di dunia.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *